Red Bow Tie

Selamat Membaca ea..^_^

Saturday, 1 March 2014

AKU CINTA PADAMU AL QURAN


AKU CINTA PADAMU AL QURAN


28/4/2013 6:49pm
Terima kasih Ya Allah kerana masih menyanyangiku...

Hidupku berasa sangat lesu,,,aku seolah2 x bermaya dalam hidup ini selama beberapa hari ini....aku berasa sangat penat walaupun aku tidaklah buat apa2 sgat pun,,hanya tidur, bgun,,makan, g jalan2,,dengar lagu..tapi badanku,jiwaku dan emosiku berasa sangat penat,,aku x solat sebab aku xleh solat


Aku happy dapat g jalan2 ke rumah kakakku di kuching sarawak,,melawat tempat2 menarik,,tempat yg cantikk.makan nasi ayam penyet yg kurasakan paling sedap pernah aku cuba,,,tapi aku berasa ada sesuatu yg hilang dalam diriku,

Aku malas nk buka buku nak ulangkaji pelajaran, aku berasa apa2 yang aku buat nie x ada ertinya,,,,,aku berasa kosong  walaupun aku tahu tujuan penciptaan aku di bumi in sebagai khalifah dan hamba,,,

Di dalam bilik,,,aku mula muhasabah diri,,kenapa hidup aku macam nie dalam beberapa hari ini,,,kenapa aku rasa xder semangt jer nak buat apa2.,..

Aku cuba mencari di mana salahku...aku cuba mencari tahu apa yang aku tinggalkan yg membuatkan aku resah sebegini rupa...

Alhamdulilah,,cahaya hidayah  dariMU menyapaku dengan begitu lembut sekali....aku tersedar bahawa dalam hampir dua minggu aku x mendengar ilmu agama,,,,aku x membaca buku agama,,,aku x membaca Al-Quran sangat kerana dah seminggu
 aku xleh solat dan dah seminggu aku agak sibuk dengan test n quiz...

Aku teringat hadis Nabi yang mengatakn hati kita akan mati jika x mendengar ilmu agama...
Aku tahu,,nie la punca hatiku berasa tidak tenang dan tidak bersemangat..
Lalu aku search kat you tube ' video ceramah agama islam',,,banyak video yang ku jumpa,,tapi lambat sgt nk loading sebab line x berapa ok..
Lalu aku teringat video ceramah Ustaz Zahazan yang aku download lama dah,,tapi x tengok lagi..tajuknya adalah ' Agar Hati Sentiasa Hidup '...1:01:46 duration dyer...

Aku berasa sangat terkesan dengan langkah2 yang boleh dilakukan agar hati sentiasa hidup..


SENTIASA baca Al-Quran at least khatamkan 30 juzuk al quran dalam 3 bulan,,,,dalam satu bulan habiskan 10 juzuk al quran...1 juzuk ada 20 muka surat....dalam sebulan ada 200 
muka surat...habiskan 200 muka surat dlam 20 hari, so dalam sehari kita kena habiskan 10 muka surat...sebab dalam sebulan takut ada keuzuran2 muka surat selepas setiap solat fardhu...tapi kena banyakkan mujahadah n istiqamah...in shaa Allah 3 bulan pertama kita akan rasa susah, tapi tiga bulan seterusnya dan seterusnya dia kan menjadi kebiasaan kita....

Masya Allah sungguh indah cara Allah ingin memberi hidayah kepada hambaNya...kepadaku..aku mula muhasabah diri,,,,dah lama dah aku x khatamkan baca Al-Quran .memg selama nie aku tahu betapa Al-Quran begitu penting dalam hidupku...sebagai panduan hidupku,,,tapi aku x ada strategi  untuk istiqamah mengamalkan baca Al-Quran, sedangkan keimanan kita haruslah diikuti dgn amal...barulah jelas keimanan kita...


Aku berasa sangat berdosa kepada Allah,,kepada Nabi Muhammad dan kepada Al-Quran telah lama tidak ku baca Al-Quran dan tafsirannya....kalaupun kubaca,,,tapi bukan dengan penghayatan,,,

Lalu, aku mengambil Al-Quran yang selama ini begitu setia denganku...sentiasa menyeru namaku supaya aku memegangnya, menyelak helaiannya, membacanya, dan mengambil hikmah darinya,,tapi aku x sedar selama nie,,,kesibukan kehidupan sebagai student telah menutup mata hatiku untuk sentiasa bersama2 denganmu wahai Al-Quranku yang amat aku cintai...
Aku pegang Al-Quranku  ku selak dan ku baca maksud aytnya...

Menitis air mataku di atas kelalaian dan kealpaanku selama ini pada Al-Quran....
Aku bilang aku cinta pada Al-Quran tapi mana buktinya...sedangkan cinta memerlukan pengorbanan,, cinta memerlukan kita untuk membuktikannya supaya cinta kita adalah cinta yang sejati dan tulen bukan cinta orang orang munafiq,..

Ya Allah, mulai saat ini aku berazam walau apa pun yg terjadi,,,walau sesibuk dan penat manapun diriku,,,tidak akan aku abaikan Al-Quran,,surat cinta yang kau turunkan untukku ini,,,hamba yang sangat Kau sayangi,,


Tapi aku mohon Ya Allah agar Engkau menguatkan diriku untuk mujahadah di jalan Mu ini kerana aku tahu mujahadah di atas jalan Engkau akan dipenuhi dengan banyak kepahitan dan pengorbanan,,
Tapi aku sudah bertekad untuk berada di jalan ini kerana kebahagiaan hati dan keredhaanMu yang sangat aku dambakan dalam hidup aku ini...tiada yang lain yang aku inginkan melebihi redhaMu yg amat ku dambakan....

Sekian,
'Hidup ini indah jika segalanya kerana Allah'




AKU INGIN SI DIA SEPERTI AYAHKU

AKU INGIN SI DIA SEPERTI AYAHKU

Betul, aku setuju dengan kenyataan ini. Tapi, mungkin tidak semua akan setuju denganku.Memang betul, aku mengimpikan seorang lelaki dalam hidupku nanti seperti ayahku..

Yang selalu solat jemaah di surau,
Yang selalu pergi ke majlis ilmu,
Yang sabar melayan kerenah ibuku,
Yang menahan telinga mendengar bebelan ibuku,
Yang tabah menghadapi ujian yang menimpa keluargaku,
Yang mencuba sedaya upaya menberikan aku ilmu walaupun kadang2 ayahku x mampu,
Yang membuatkan aku tabah dan sabar menghadapi kepayahan hidup hanya dengan memandang dan teringatkan ayahku,
Yang mampu membuatkan aku mengalirkan air mata hanya dengan mengingati pengorbanan ayahku,
Yang mampu membuatkan aku tersenyum dan bahagia hanya dengan melihat ayahku tersenyum dan bahagia,
Yang selalu menyokong apa yang aku lakukan,
Yang tidak pernah memarahiku,
Yang tidak pernah memukulku,
Yang menjadi ayah yang TERBAIK untukku.....

Sungguh, dalam impian dan angan-anganku aku menginginkan seorang lelaki seperti ayahku....
Aku berdoa agar Allah memakbulkan doa2 ku...

Namun, andai jodoh yang Allah berikan kepadaku tidak seperti yang ku impikan, aku akan terima seadanya kerana aku yakin jodoh dariNya adalah yang TERBAIK untukku, untuk agamaku, untuk dunia dan akhiratku...

In Shaa Allah..^_^

Sekian, 
"Hidup ini indah jika segalanya kerana Allah"



Monday, 13 January 2014

Hukum menyambut Maulidur Rasul

Maulidur Rasul semai rasa cinta kepada Rasulullah s.a.w




Terdapat dalil umum daripada al-Quran yang dijadikan hujah ulama membenarkan diadakan 
sambutan Maulidur Rasul antaranya untuk menggalakkan umat Islam menjadi insan berjaya dengan
 mencontohi Rasulullah SAW.
Firman Allah SWT yang bermaksud: “Maka orang yang beriman kepadanya (Muhammad), 
dan memuliakannya, juga menolongnya, serta mengikut nur (cahaya) yang diturunkan kepadanya 
(al-Quran), mereka itulah orang yang berjaya.” (Surah al-A’raf, ayat 157)

Meraikan sambutan Maulidur Rasul juga termasuk dalam rangka memuliakan Rasulullah SAW. 

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Bahawa Aku adalah berserta 
kamu (memerhati segala-galanya). Demi sesungguhnya jika kamu dirikan sembahyang, serta kamu
 tunaikan zakat dan kamu beriman dengan segala Rasul (utusanKu) dan kamu muliakan mereka dan 
kamu pinjamkan Allah (dengan sedekah dan berbuat baik pada jalan-Nya) secara pinjaman yang 
baik (bukan kerana riak dan mencari keuntungan dunia), sudah tentu Aku akan ampunkan 
dosa-dosa kamu, dan Aku akan masukkan kamu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya 
beberapa sungai.” (Surah al-Ma’idah, ayat 12)
Sabda Rasulullah SAW: “Belum sempurna iman seseorang daripada kamu, 
kecuali aku lebih dikasihinya berbanding dengan keluarganya, dan hartanya 
dan manusia keseluruhannya.” (Riwayat Muslim)
Semai perasaan cinta
Memperingati dan menghayati perjalanan hidup Rasulullah SAW juga boleh 
menyemaikan perasaan cinta kepada Baginda. Kini ramai orang semakin jauh daripada 
perasaan cinta kepada Rasulullah SAW.
Sabda Rasulullah SAW: “Belum sempurna iman seseorang daripada kamu, kecuali aku lebih
 dikasihinya berbanding dengan keluarganya, dan hartanya dan manusia keseluruhannya.” 
(Riwayat Muslim)
Saidina Umar al Khattab berkata kepada Nabi Muhammad SAW: “Engkau lebih aku cintai daripada
 segala sesuatu kecuali diriku sendiri. Baginda SAW berkata: Tidak, wahai Umar. Sampai aku lebih 
kamu cintai daripada dirimu sendiri. Saidina Umar berkata: “Demi Allah SWT, engkau sekarang 
lebih aku cintai daripada diriku sendiri. Baginda SAW berkata: 
Sekarang wahai Umar.” (Riwayat Bukhari)

Tiada salahnya meraikan sesuatu perayaan kerana Rasulullah SAW sendiri pernah menyebut
 mengenai hari kebesaran. Semasa datang ke Madinah, Nabi Muhammad SAW mendapati orang 
Yahudi berpuasa pada Hari Asyura iaitu 10 Muharam.
Nabi SAW bertanya: “Kenapa kamu berpuasa pada hari Asyura? Jawab mereka: 
Ini adalah hari peringatan bila mana Firaun dikaramkan dan Musa dibebaskan. 
Kami puasa kerana bersyukur kepada Tuhan. Maka Rasulullah bersabda: 
Kami lebih patut menghormati Musa dibanding kamu.” (Riwayat Imam Bukhari dan Muslim)
Salafussoleh juga menyambut Maulidur Rasul. Mantan Mufti Mesir, Prof Dr Ali Jum’ah berkata:
 “Telah menjadi kebolehan (keharusan) dan tradisi di kalangan salafussoleh sejak abad ke-4 
dan ke-5 merayakan peringatan maulid Nabi SAW yang agung. Mereka menghidupkan 
malam maulid dengan pelbagai ketaatan dan ibadah pendekatan kepada Allah seperti 
memberi makan fakir miskin, membaca al-Quran, berzikir, melantunkan puisi dan 
puji-pujian mengenai Rasulullah.”
Justeru, tidak perlulah kita mempertikaikan sama ada boleh atau tidak meraikan sambutan
Maulidur Rasul sebaliknya bersama melakukan sesuatu yang baik supaya umat Islam sentiasa 
mencintai Nabi Muhammad SAW. Pastikan pengisian majlis akan mendekatkan hati 
kita dengan Baginda.

From: Al Fakir Ustaz Muhammad Fazizul Helmi Raidzan

http://pondoktauhid.blogspot.com
I

Journey Of My Life

JOURNEY OF MY LIFE





Assalamualaikum Warahmatullahi wabarakatuh...

Sesungguhnya setiap langkah yang dilalui,
Setiap detik yang berlalu,
Memberikan sejuta makna kepada hidup ini,
seorang hamba yang kerdil,
Yang mengharapkan Redha dan CintaNya.

Hikmah dan pengajaran terhadap apa yang terjadi di dalam hidup ini 
dapat menjadikan kita seorang yang lebih baik daripada kelmarin 
seandainya kita faham...

Setiap ujian yang dilalui menjadikan kita lebih kuat dan bersedia 
untuk menempuh hari esok yang lebih mencabar....
Setiap kegembiraan yang dirasai menjadi memori indah yang akan kekal 
di dalam lipatan hidup ini..

Dalam perjalanan ini,
Seringkali aku rebah tersungkur,
Namun, kehadiranmu sahabat2 ku memberi aku semangat,
Untuk aku terus bangkit daripada kegagalan dan penderitaan ini...

Dalam perjalanan yang penuh berliku menuju Allah..


Sekian
“ Hidup ini indah jika segalanya kerana ALLAH “

Kadang-Kadang


KADANG-KADANG...


Kadang2 dalam hidup ini, 
Kita mendapatkan sesuatu yang tidak pernah kita impikan...

Kadang2 dalam hidup ini,

Kita berasa sangat sedih dan kecewa,
Sehingga kita tidak mampu lagi melihat dari arah mana cahaya akan datang menerangi hidup kita...


Kadang2 dalam hidup ini,

Kita terpaksa beralah dengan perasaan kita sendiri demi sesuatu yang lagi penting daripada menjaga perasaan kita...

Kadang2 dalam hidup ini,

Kita cuba sedaya upaya untuk melupakn sesuatu peristiwa, tapi tidak berjaya...


Kadang2 dalam hidup ini,
Kegembiraan insan lain di sekeliling kita lebih penting daripada sekadar menggembirakan hati kita sendiri...


Kadang2 dalam hidup ini,
Kita berasa sangat sukar untuk meneruskan kehidupan
Hingga kita hampir berasa putus asa...


Kadang2 dalam hidup ini, 
Kegembiraan dan kebahagiaan datang tanpa kita merancang...


Kadang2 dalam hidup ini,
Kita lupa sejenak bahawa segalanya telah dirancang oleh Yang Maha Merancang...
Sehingga kita tertanya2, kenapa semua ini berlaku pada kita, bukan pada orang lain...
Padahal Yang Merancang sedang merancang yang TERBAIK untuk kita....
Yang tidak pernah pun kita sangka...
Hingga pada suatu saat, hati kecil kita akan berkata



"Terima kasih Ya Allah untuk semua ini, untuk semua yang pernah aku lalui,
Terima kasih Ya Allah kerana aku adalah aku yang sekarang"

Sekian
"Hidup ini indah jika segalanya kerana Allah"